Skip to main content
Si Ipung

follow us

Stay home but let your heart should be in a spirit of prayer.

Contoh Sistem Operasi untuk semua gadgetmu

Contoh sistem operasi akan siipung.com berikan pada artikel kali ini, sistem operasi untuk komputer, tablet dan smartphone anda.

Baca juga : Apa itu sistem operasi ?

Contoh Sistem Operasi

MS-Windows

Windows adalah contoh sistem operasi paling populer dan familiar di daftar ini. Dari Windows 95, hingga Windows 10, itu telah menjadi perangkat lunak operasi yang mendorong sistem komputasi di seluruh dunia.

Ini ramah pengguna, dan memulai & melanjutkan operasi dengan cepat. Versi terbaru memiliki lebih banyak keamanan bawaan untuk menjaga Anda dan data Anda tetap aman.

fitur :

Antarmuka Pengguna yang kuat yang membantu dalam navigasi yang lebih mudah, dengan menu mulai di sisi kiri dengan mencantumkan opsi dan mewakili aplikasi.

Fitur Tampilan Tugas memungkinkan pengguna beralih di antara beberapa ruang kerja sekaligus, dengan menampilkan semua Windows yang terbuka.

Dua antarmuka pengguna terpisah, satu untuk mouse dan keyboard, dan 'Mode Tablet' dirancang untuk layar sentuh.

Teknologi otentikasi multifaktor untuk keamanan yang lebih tinggi seperti BIN, PIN, pengenalan sidik jari, dll.

Kompres file sistem secara otomatis untuk mengurangi jejak penyimpanan.

Putusan: Perangkat lunak Windows adalah yang terbaik karena bagaimana ia berkembang seiring waktu. Sistem keamanannya canggih, antarmuka penggunanya memungkinkan penggunaan yang nyaman terlepas dari perangkat yang Anda gunakan. Satu-satunya hal yang akan mengurangi beberapa adalah harganya.


Ubuntu

Ubuntu adalah contoh sistem operasi berbasis Linux yang dilengkapi dengan semua yang Anda cari dalam sebuah sistem operasi. Ini sempurna untuk organisasi, sekolah, dan penggunaan di rumah. Ini gratis untuk diunduh, digunakan, dan dibagikan dan itu saja harus layak untuk dicoba.

Ini didukung oleh Canonical yang merupakan perusahaan perangkat lunak global, dan sekarang oleh penyedia layanan Ubuntu terkemuka.

fitur :

Ubuntu adalah perangkat lunak Open Source, yang memungkinkannya diunduh, digunakan, dan dibagikan secara bebas oleh penggunanya.

Muncul dengan firewall bawaan dan perangkat lunak perlindungan virus, dengan menjadikannya OS paling aman.

Anda mendapatkan patch dan pembaruan keamanan selama lima tahun.

Ubuntu sepenuhnya diterjemahkan ke dalam 50 bahasa berbeda.

Ini berfungsi dan kompatibel dengan semua laptop, desktop, dan perangkat layar sentuh terbaru.

Putusan: Ubuntu adalah pilihan yang bagus bagi mereka yang memiliki lubang untuk kantong. Fitur open-source-nya cukup menarik untuk menarik banyak pengguna. Tapi, itu juga meningkatkan kualitas dengan menyediakan antarmuka yang kuat, dan fitur keamanan yang terlalu sulit untuk diteruskan.


Mac OS

Selanjutnya contoh sistem operasi Mac telah menjadi kebutuhan pokok di hampir semua perangkat Apple seperti yang bisa kita ingat. Ini telah berkembang seiring waktu untuk memasukkan fitur-fitur yang pertama dan terutama mendefinisikan inovasi.

Dalam beberapa tahun terakhir, sistem operasi MAC telah sepenuhnya gratis dengan peningkatan gratis sesekali oleh pengembangnya. Bagi pengguna Apple, tidak ada pilihan lain kecuali MAC OS.

fitur

Mode gelap baru memberikan antarmuka desktop Anda tampilan yang lebih dramatis yang lebih enak dilihat.

Desktop dinamis yang membantu mengatur file desktop Anda secara otomatis berdasarkan jenis, tanggal, atau tag.

Kamera berkelanjutan yang memindai atau memotret dokumen di sekitar iPhone Anda dan secara otomatis muncul di Mac Anda.

Temukan aplikasi yang dipilih sendiri dengan toko aplikasi MAC.

ITunes baru yang memungkinkan pengguna mencari lagu dengan sedikit lirik.

Cegah situs web melacak Mac Anda dengan menjadikan profil Anda lebih anonim saat online.

Kesimpulan: Prestasi terbesar Mac adalah seberapa dinamis tampilan dan desain antarmukanya. Ini mungkin salah satu OS paling tampan saat ini. Sekarang, Apple mengizinkan penggunanya untuk mendapatkan OS ini dan semua peningkatannya secara gratis, dan ini telah meringankan banyak beban dari pengguna Apple yang sudah membayar mahal untuk perangkat Apple.


Fedora

Fedora adalah contoh sistem operasi berbasis Linux lain yang memberikan fitur open-source Ubuntu berjalan untuk uang. Fedora dapat diandalkan, mudah digunakan, dan menjadikannya sistem operasi yang andal untuk laptop dan komputer desktop apa pun.

Fedora adalah Sistem Operasi untuk pengguna biasa dan melayani pelajar, penghobi, dan profesional yang bekerja di lingkungan perusahaan.

fitur

Antarmuka pengguna baru yang ramping yang memungkinkan pengembang untuk fokus pada kode mereka di lingkungan Gnome 3.

Ini menawarkan kotak alat open-source lengkap dengan bahasa, alat, dan utilitas dalam semua hanya dengan satu klik atau perintah.

Memungkinkan penggalian ke alat virtualisasi yang kuat untuk mengaktifkan dan menjalankan mesin virtual.

Kemas aplikasi sendiri atau terapkan aplikasi di luar kotak dengan dukungan gambar OCI (Open Container Initiative).

Putusan: Meskipun juga baik untuk penggunaan pribadi, fedora bekerja paling baik untuk pengembang di lingkungan perusahaan. Ia memiliki semua alat dan utilitas yang perlu dikerjakan oleh pengembang dalam proyek mereka dan bebas biaya!


Solaris

Solaris adalah contoh sistem operasi berbasis UNIX yang pada awalnya dikembangkan oleh Sun Microsystems pada pertengahan tahun 90-an. Pada tahun 2010 namanya diubah menjadi Oracle Solaris setelah Oracle mengakuisisi Sun Microsystems. Ia dikenal dengan skalabilitas dan beberapa fitur lain yang memungkinkannya seperti Dtrace, ZFS dan Time Slider.

fitur :

Menyediakan fitur keamanan paling canggih di dunia seperti proses dan manajemen hak pengguna, sehingga memungkinkan Anda untuk mengamankan data penting.

Ini menawarkan keunggulan kinerja yang tak terbantahkan untuk web, database, dan layanan berbasis java.

Menghadirkan jaringan berkinerja tinggi tanpa modifikasi apa pun.

Kapasitas tak terbatas untuk membantu mengelola sistem file dan database.

Memungkinkan interoperabilitas yang mulus untuk memecahkan ratusan masalah perangkat keras dan perangkat lunak.

Putusan: Oracle Solaris dianggap sebagai salah satu OS open source gratis terbaik di industri oleh kebanyakan dari mereka. Ini memungkinkan skalabilitas, interoperabilitas, manajemen data, dan keamanan yang semuanya penting untuk bisnis dengan kebutuhan perangkat lunak operasi kelas atas.


FreeBSD

FreeBSD, seperti namanya adalah perangkat lunak open-source berbasis UNIX gratis. Ini kompatibel dengan berbagai platform dan terutama berfokus pada fitur seperti kecepatan, dan stabilitas. Bagian yang paling menarik dari software ini adalah asalnya. Itu dibangun di Universitas California oleh komunitas besar.

fitur :

Fitur jaringan, kompatibilitas, dan keamanan tingkat lanjut yang masih hilang di banyak OS saat ini .

Ideal untuk layanan internet dan intranet dan dapat menangani beban besar serta mengelola memori secara efisien untuk mempertahankan respons yang baik untuk beberapa pengguna secara bersamaan.

Platform tertanam canggih yang melayani peralatan berbasis Intel kelas atas.

Mudah dipasang menggunakan CD-ROM, DVD atau langsung melalui jaringan menggunakan FTP dan NPS.

Putusan: Daya tarik terbesar BSD Gratis adalah kemampuannya untuk menghadirkan sistem operasi yang tangguh, mengingat fakta bahwa BSD dibangun oleh komunitas pelajar yang besar. Ini yang terbaik untuk jaringan, dan kompatibel di banyak perangkat dan sangat mudah dipasang. Oleh karena itu, cobalah.


Chrome OS

Chrome OS adalah contoh sistem operasi berbasis kernel Linux yang dirancang oleh Google. Karena berasal dari OS chromium gratis, ia menggunakan browser web Google Chrome sebagai antarmuka pengguna utamanya. OS ini terutama mendukung aplikasi web.

fitur

Pemutar media terintegrasi yang memungkinkan pengguna untuk memutar MP3, melihat JPEG dan menangani file multimedia lainnya saat offline.

Akses aplikasi jarak jauh dan akses desktop virtual.

Chrome OS dirancang agar kompatibel dengan semua aplikasi Android.

Dengan Chrome OS, dimungkinkan untuk menjalankan aplikasi Linux.

Putusan: Chrome OS adalah perangkat lunak operasi yang berfungsi dengan baik, tetapi masih ada banyak janji tentang apa yang nantinya akan terjadi. Untuk saat ini, ini bagus untuk aplikasi multi-media, Linux dan Android. Untuk fitur lainnya, kita tinggal menunggu dan menonton.


CentOS

CentOS adalah contoh sistem operasi gratis sumber terbuka berbasis komunitas lainnya yang memungkinkan pengelolaan platform yang kuat. Ini yang terbaik untuk pengembang yang mencari sistem operasi yang hanya membantu mereka melakukan tugas pengkodean mereka. Itu tidak berarti bahwa tidak ada yang ditawarkan kepada mereka yang hanya ingin menggunakannya untuk tujuan duniawi.

fitur

Sumber daya yang luas untuk pembuat kode yang ingin membuat, menguji, dan merilis kode mereka.

Jaringan canggih, kompatibilitas, dan fitur keamanan yang masih hilang di banyak OS saat ini .

Ini memungkinkan interoperabilitas yang mulus dengan memecahkan ratusan masalah perangkat keras dan perangkat lunak.

Ini menyediakan fitur keamanan paling canggih di dunia seperti proses dan manajemen hak pengguna, sehingga memungkinkan Anda untuk mengamankan data yang sangat penting.

Putusan: Kami merekomendasikan CentOS ke pembuat kode daripada untuk penggunaan pribadi dan rumah. CentOS membuat pengkodean mereka bekerja lebih sederhana dan lebih cepat. Apalagi gratis.


Debian

Debian sekali lagi adalah contoh sistem operasi open-source gratis berbasis kernel Linux. Muncul dengan lebih dari 59000 paket dan merupakan perangkat lunak pra-kompilasi yang dibundel dalam format yang bagus. Mudah dipasang dan menawarkan antarmuka yang ramah pengguna.

fitur

Lebih cepat dan lebih ringan dari OS lain, terlepas dari kecepatan prosesornya.

Muncul dengan firewall keamanan built-in untuk melindungi data berharga.

Mudah dipasang melalui media apa pun.

Fitur jaringan, kompatibilitas, dan keamanan tingkat lanjut yang masih hilang di banyak OS saat ini .

Putusan: Debian mungkin bukan sistem Operasi yang paling serbaguna yang disebutkan di atas, tetapi fitur open source gratisnya menjadikannya sesuatu yang harus Anda coba jika Anda kekurangan uang.


Deepin

Deepin adalah contoh sistem operasi sumber terbuka berdasarkan cabang stabil Debian. Ini fitur DDE, (Deepin Desktop Environment dibangun di atas QT. Telah dipuji karena estetika yang indah dan antarmuka yang sangat menarik.

fitur

Estetika yang Ramah Pengguna dan Kuat.

Fitur keamanan tingkat lanjut .

Prosedur Instalasi Sederhana.

Rumah bagi aplikasi Deepin yang disesuaikan khusus seperti penginstal font, pengelola file, tangkapan layar, perekam layar Deepin, perekam suara, penampil gambar dan film, dll.

Putusan: Deepin dapat memenuhi syarat sebagai OS khusus kecilnya sendiri. Ini gratis dan memperbaiki banyak kekurangan Debian. Dengan lebih banyak modifikasi, ini akan bersaing dengan sistem operasi teratas seperti Windows dan Mac dalam waktu singkat.


ArcaOS

ArcaOS adalah contoh sistem operasi yang didasarkan pada rilis IBM terakhir untuk OS / 2. Sementara OS / 2 hampir tidak bertahan sebagai sistem warisan, bahkan setelah diperpanjang untuk sementara waktu sebagai eComStation, ArcaOS masih secara aktif dikembangkan dengan edisi bahasa Spanyol dan Jerman yang saat ini sedang dalam pengujian beta dan dijadwalkan untuk dirilis pada pembaruan berikutnya.

ArcaOS menyertakan subsistem kompatibilitas Unix yang kuat, menampilkan berbagai aplikasi Linux yang di-porting dan beberapa driver, tetapi masih memiliki OS / 2 Workplace Shell. 

ArcaOS adalah OS 32-bit yang berjalan pada arsitektur prosesor x86, jadi harus kompatibel dengan beberapa PC lama. Meskipun sistem file aslinya adalah JFS, ia dikirimkan dengan driver untuk sistem file FAT32.

Ada dua edisi yang tersedia: Personal, yang dijual seharga $ 129 per lisensi, dan Komersial, yang dijual seharga $ 229 per lisensi, meskipun tersedia diskon volume. Edisi pribadi mencakup dukungan dan pemeliharaan selama 6 bulan, sedangkan edisi komersial mencakup dukungan dan pemeliharaan prioritas selama satu tahun.


Haiku

Kami agak sedih karena BeOS tidak lepas landas. Sebuah OS multitasking penuh gaya yang memperkenalkan sejumlah fitur yang nantinya akan diadopsi oleh Windows, Linux dan macOS untuk mereka sendiri, BeOS adalah inovator multimedia sejati yang meninggalkan pasar dengan rengekan ketika haknya dijual ke Palm pada tahun 2001.

Semangat dari BeOS sumber tertutup terus hidup dalam bentuk Haiku, sebuah implementasi ulang sumber terbuka yang memulai pengembangan segera setelah kematian Be, dan telah dikembangkan sejak itu.

Dibangun dari bawah ke atas tetapi dirancang agar kompatibel ke belakang dengan quarry klasiknya, Haiku mengikuti jejak BeOS dalam desain yang sepenuhnya modular, memungkinkan berbagai komponen OS untuk dikembangkan secara bersamaan. Sudah lama sejak OS memiliki rilis yang stabil. Faktanya, bahkan rilis beta kedua dari cabang yang masih dalam pengembangan dirilis hampir dua tahun setelah yang sebelumnya. 

Layak dimainkan hanya untuk kebersihan desktopnya, dan ada browser web dan pemutar media yang berfungsi, meskipun masih agak eksperimental dan banyak fitur BeOS belum sepenuhnya direalisasikan.


ReactOS

Linux, seperti yang mungkin Anda ketahui, adalah reinterpretasi dasar dari UNIX. ReactOS melakukan hal yang sama untuk arsitektur Windows NT yang menjadi dasar semua versi Windows modern. Ini sepenuhnya open source, tidak menggunakan kode Windows berpemilik, namun ReactOS dirancang untuk (dan dalam beberapa kasus sebenarnya) kompatibel dengan driver dan aplikasi Windows.

Jarak tempuh Anda mungkin berbeda-beda - itu pasti tidak akan berjalan baik dengan game atau perangkat lunak kelas atas, dan ReactOS belum cukup untuk mencapai level Windows 10. Saat ini bertujuan untuk kompatibilitas penuh dengan Windows Server 2003. 

Jadi jelas agak ketinggalan zaman, tetapi ReactOS memang memiliki kegunaannya. Menggabungkan bagian-bagian dari Wine emulator Windows yang terkenal, itu menjalankan LibreOffice, Firefox, Opera dan lebih banyak lagi dengan senang hati, dan bahkan dapat mengelola beberapa versi sebelumnya dari aplikasi komersial populer seperti Adobe Photoshop. Lebih jauh lagi, ReactOS sekarang secara native mendukung lebih banyak sistem file daripada gabungan semua versi Windows.

Mengingat bahwa ini gratis, tentu patut dicoba untuk melihat apakah ada aplikasi penting bisnis lama Anda yang kompatibel - menyiapkan workstation tanpa lisensi Windows adalah prospek yang menggoda, meskipun kami tidak dapat menjamin ketahanannya terhadap serangan.


FreeDOS

Sejumlah software bisnis yang menggelikan bergantung pada MS-DOS, bahkan hingga hari ini. Kami masih melihat aplikasi mode teks yang baru dikembangkan dan dipesan lebih dahulu yang berjalan langsung dari shell, mungkin karena kompleksitas dan potensi bencana yang ditambahkan oleh antarmuka grafis ke dalam campuran tidak sebanding dengan risikonya dalam situasi yang menuntut waktu aktif 100%.

Perangkat lunak bisnis penting itu mungkin bergantung pada MS-DOS, tetapi itu akan berjalan dengan senang hati pada shell FreeDOS. Seperti namanya, FreeDOS adalah pembuatan ulang DOS yang sepenuhnya kompatibel tetapi gratis dan open source yang dapat menangani hampir semua hal yang dapat dilakukan oleh mitranya yang berpemilik. Itu, tentu saja, berarti tidak ada multitasking, tidak ada mode terlindungi, tidak ada GUI, tetapi itu akan menjalankan game Anda dan bahkan dapat mengelola Windows 3.1 selama Anda menjalankannya dalam mode standar.

Seperti yang Anda perkirakan, ini bukanlah rekreasi statis dari rilis DOS komersial terakhir pada tahun 1995, dan memang belum statis sejak pertama kali muncul pada tahun 1998. Faktanya, FreeDOS tetap dalam pengembangan aktif, dan menampilkan sejumlah peningkatan terintegrasi dibandingkan untuk leluhurnya yang agak kuno.


Wayne OS

Wayne OS berasal dari startup Korea yang bercabang dengan OS Chromium open source (dari mana Google memperoleh Chrome OS-nya) untuk membuat OS untuk mesin 64-bit biasa, bukan Chromebook . 

Awalnya bernama Chromic OS, proyek ini mengubah namanya menjadi Wayne OS pada tahun 2019. Alih-alih penginstalan tradisional, distro ini dirancang untuk dipasang di flash drive USB yang dapat di-boot. 

Wayne OS tersedia dalam dua versi - Gratis dan Berbayar. Versi Gratis ditujukan untuk semua jenis pengguna akhir. Untuk menginstalnya, cukup unduh penginstal terkompresi dan kemudian ekstrak penginstal yang dapat dieksekusi dari arsip dan jalankan. Ini akan memunculkan penginstal Wayne OS. 

Pilih versi yang ingin Anda instal, lalu arahkan penginstal ke disk USB tempat Anda ingin menginstalnya. Tunggu penginstal mengunduh dan menyalin file yang diperlukan ke disk USB. Setelah selesai, Anda dapat mencabut disk USB yang sekarang dapat di-boot dan menggunakannya untuk menjalankan Wayne OS di komputer 64-bit mana pun. 


FuryBSD

Sementara Linux adalah contoh sistem operasi rekreasi dari UNIX, FreeBSD lebih merupakan kelanjutan. Ini awalnya dikembangkan oleh siswa yang bekerja dengan lisensi sumber Research Unix yang diperoleh oleh University of California Berkeley - bit 'BSD' adalah singkatan dari Berkeley Software Distribution. Satu-satunya alasan tidak disebut BSD Unix adalah karena merek dagang dan gremlin lisensi yang mengganggu.

OS berjalan pada kernelnya sendiri, dan semua komponen utamanya telah dikembangkan sebagai bagian dari satu kesatuan. Linux, sebaliknya, hanyalah kernel; sisanya dipasok oleh pihak ketiga sehingga tidak memiliki koherensi BSD secara keseluruhan.

Meskipun FreeBSD adalah sistem operasi yang sangat lengkap dan sangat andal, ia tidak dilengkapi dengan antarmuka pengguna grafis secara default. Di sinilah FuryBSD masuk. Ini memberikan FreeBSD yang jauh lebih berguna menggunakan kombinasi lingkungan desktop grafis yang sudah dikenal dengan beberapa alat dan fungsi tambahan. 

Rilis terbaru didasarkan pada FreeBSD 12.1 dan paket dalam paket triwulanan terbaru dari gudang FreeBSD. OS tersedia dengan dua lingkungan desktop dalam gambar ISO terpisah. Ada satu yang berbasis Xfce 4.14 yang akan bekerja dengan baik pada mesin yang kurang lengkap, sementara yang lain dengan KDE Plasma 5.17 dimaksudkan untuk komputer yang lengkap.


OpenIndiana

SunOS Sun Microsystems - yang berevolusi menjadi Solaris yang dinamai ulang - dimulai sebagai distribusi UNIX berpemilik yang dirancang untuk mendukung prosesor SPARC Sun. Daftar perangkat keras yang didukungnya semakin melebar seiring pertumbuhannya, dan pada tahun 2005 Sun merilis kode sumber dalam bentuk OpenSolaris, yang mengarah pada pengembangan komunitas tingkat lanjut. Kemudian Oracle membeli Sun, mengganti nama OS sekali lagi menjadi Oracle Solaris, dan memutuskan untuk menghentikan rilis sumber, secara efektif menutup sumber sekali lagi.

Beberapa saat setelah perpindahan ini, komunitas mengambil alih sendiri untuk mempertahankan OpenSolaris. Mereka memutuskan untuk membuang alat dan proses pengembangannya dan membuat cabang OpenIndiana Hipster untuk memodernisasi OS. Hipster dikompilasi dengan GCC bukan Sun Studio dan mengikuti model rilis bergulir dan tim rilis mengeluarkan snapshot yang dapat diinstal setiap enam bulan. 

Apa yang membuat OpenIndiana (OI) mudah didekati oleh pengguna baru adalah bahwa ia menjalankan aplikasi yang sudah dikenal di desktopnya. Ini menggunakan desktop Mate bersama dengan cache alatnya serta beberapa aplikasi produktivitas utama seperti Firefox, Thunderbird dan Pidgin. Meskipun tidak banyak yang perlu ditulis tentang cache default aplikasi OI, salah satu yang menarik perhatian kami adalah aplikasi TimeSlider untuk mengambil snapshot sistem file ZFS tambahan. Ini tidak diaktifkan secara default, tetapi cukup intuitif untuk diatur dan digunakan.


Kolibri OS

KolibriOS ditulis dalam bahasa assembly FASM dan berdasarkan kode sumber dari sistem operasi MenuetOS. Ini melakukan booting dalam sekejap dan memberi Anda akses ke sejumlah aplikasi yang berguna. Tidak ada penginstalan yang terlibat, meskipun Anda harus memastikan Anda memilih opsi untuk menyimpan perubahan yang Anda buat selama sesi saat Anda mematikannya.

OS ini mendukung sistem file FAT dan NTFS dan dikirimkan bersama driver untuk perangkat keras audio, video, dan Ethernet yang populer. Desktop cukup intuitif untuk dioperasikan, dan pengguna baru tidak ditegur karena menjelajahi desktop dan berbagai aplikasinya dengan santai. 

Satu-satunya kekurangan OS adalah aplikasi produktivitasnya tidak cukup matang untuk penggunaan sehari-hari, dan kurangnya manajer paket juga tidak membantu kasusnya. Di sisi lain, jika Anda menyukai game retro, tidak ada OS yang lebih baik.


Visopsys

Tujuan dari OS ini adalah untuk membuat OS yang berfungsi penuh untuk siswa Ilmu Komputer dan penggemar OS alternatif seperti kami. Mempertimbangkan fakta bahwa ini terutama sistem pendidikan, Visopsys mengejutkan kami dengan kegunaannya. 

OS melakukan booting dalam sekejap dan memberi Anda opsi untuk meluncurkan penginstal atau boot ke sesi Live. Dimasukkannya pemartisi yang sangat mumpuni dalam penginstal adalah kejutan menyenangkan lainnya.

Desktop cukup mudah dinavigasi dan menyertakan beberapa aplikasi penting, ditambah administrasi yang praktis dan utilitas konfigurasi. Tetapi upaya untuk menggunakannya untuk tugas desktop biasa tidak akan membawa Anda terlalu jauh, karena OS tidak memiliki browser web dan tidak ada manajemen paket untuk membantu Anda menarik aplikasi dan utilitas tambahan. 

Visopsys melakukan pekerjaan yang bagus dengan menyamar sebagai desktop biasa, tetapi ini benar-benar proyek CS yang sangat mumpuni dan harus diperlakukan seperti itu.


Desktop Icaros

Penggemar open source yang bernostalgia masih bisa mendapatkan dosis kebaikan Amiga-esque melalui Icaros. Ini adalah distribusi Aros, yang merupakan OS berdasarkan API AmigaOS. Penting untuk dicatat bahwa ini bukan tiruan dari AmigaOS, tetapi implementasi API-nya di sistem operasi baru. Kecuali Anda sudah terbiasa dengan AmigaOS dahulu kala, Anda akan kesulitan memahami Icaros. 

Sulit untuk menginstal, dan akan menjadi pengalaman yang membuat frustrasi bahkan mencoba menjelajahi OS tanpa membaca panduan penggunanya terlebih dahulu. Pengguna pertama kali harus menghargai fakta bahwa OS didistribusikan sebagai live CD yang dapat diinstal untuk membangkitkan selera mereka. Klik pada ikon mata di panel untuk mendapatkan menu Aplikasi, atau di lemari arsip untuk mendapatkan pilihan manual.

Icaros memiliki dukungan perangkat keras yang cukup baik, tetapi tetap tidak mengharapkannya untuk bekerja dengan kartu grafis mewah dan semua perangkat keras jaringan nirkabel. Icaros memiliki semua aplikasi yang Anda butuhkan untuk menggunakannya sebagai desktop biasa, tetapi spesialisasi sebenarnya adalah game retro, dan itulah salah satu area di mana ia benar-benar bersinar.

Perlu dicatat bahwa ada sejumlah sistem operasi lain yang sebelumnya populer tetapi kemudian dihentikan. Salah satu yang paling terkenal adalah AmigaOS, digunakan di komputer pribadi Amiga selama tahun 1990-an dan memiliki reputasi stabilitas yang solid.

Namun, berikut adalah beberapa lagi yang mungkin atau mungkin belum pernah Anda temui sebelumnya.


eComStation

OS / 2 mungkin tidak membuat dunia terbakar, tetapi sebenarnya mempertahankan basis penginstalan industri dan komersial yang layak lama setelah aspirasi desktopnya mati. eComStation adalah OS turunan yang menggunakan teknologi OS / 2 klasik pada perangkat keras modern.

Sama seperti leluhurnya, ini telah dikembangkan dengan mempertimbangkan keamanan dan stabilitas untuk aplikasi komersial. Kami melihat klaim 'zero downtime' diulangi di semua tempat, dan meskipun secara teoritis mungkin untuk mengunci perangkat keras Anda dengan aplikasi yang salah, ini adalah sesuatu yang bisa menjadi fitur pembunuh yang nyata.

Ada sejumlah perangkat lunak sumber terbuka yang di-porting ke eComStation termasuk Firefox, OpenOffice, VLC, dan lainnya, dan mampu menjalankan aplikasi DOS, Java, dan OS / 2. Anda hampir pasti tidak membutuhkannya, tetapi jika ada sesuatu yang sangat penting untuk sistem dan hanya OS / 2 yang diandalkan bisnis Anda, menjalankan ini dengan bare metal adalah ide yang jauh lebih dapat diandalkan daripada menyiapkan VM.

Karena eComStation belum diperbarui selama beberapa tahun, jika Anda mencari dukungan dan pengembangan OS / 2, mungkin yang terbaik adalah melihat ArcaOS dalam daftar di atas.


Desktop Suku Kata

Dikembangkan antara tahun 1994 dan 2001, AtheOS - awalnya direncanakan sebagai tiruan dari AmigaOS tetapi kemudian mengikuti jalurnya sendiri - adalah karya seorang programmer Norwegia, Kurt Skauen. Setelah Skauen meninggalkan proyek, kode sumber berlisensi GPL diambil oleh komunitas dan Syllable Desktop lahir.

Sebagian besar terdiri dari kode unik, meskipun komponen tertentu telah ditarik dari perpustakaan besar program Linux open source; ada juga versi Server, yang lebih tradisional Linux.

Nilai jual utama suku kata - mengabaikan fakta bahwa itu gratis - adalah kecepatan dan ringannya. Pembuatnya merekomendasikan CPU Pentium dengan 32MB RAM, yang akan memberi Anda gambaran tentang betapa ringannya itu. Tampar ini di PC modern dan Anda mungkin tidak akan pernah melihat OS secepat ini.

Syllable memang kekurangan port yang membuat sistem operasi indie lain menarik, meski berisi sejumlah aplikasi asli untuk penjelajahan web, email, VNC, dan lainnya. Kami tidak sepenuhnya yakin bahwa itu masih aktif - pembaruan resmi terakhir sekitar tahun 2012 - tetapi jika ada PC yang sangat, sangat tua yang perlu Anda hidupkan kembali dengan arsitektur sistem yang cukup modern, coba ini.


SkyOS

Sayangnya, pengembangan SkyOS telah dihentikan, tetapi masih layak untuk dilihat sebagai contoh OS yang dibangun dari awal. Awalnya dikembangkan sebagai proyek open source oleh pembuat kode Robert Szeleney, SkyOS didasarkan pada konsep yang diperoleh dari platform lain tetapi awalnya tidak meminjam kode mereka.

Meskipun demikian, beberapa komponen didasarkan pada paket lain - tidak ada gunanya, misalnya, mengembangkan kompiler yang sama sekali baru ketika GCC sudah ada, dan sistem file SkyFS bercabang dari OpenBFS. Di kemudian hari, Szeleney tampaknya telah bereksperimen dengan versi SkyOS yang dibangun di atas kernel Linux dalam upaya membantu kompatibilitas driver.

Sumber ditutup di tengah masa hidupnya, dan Szeleney melanjutkan pengembangan berdasarkan umpan balik dari program beta publik (berbayar) yang populer. Sayangnya, perjuangan untuk mengikuti standar komputasi yang selalu terdiversifikasi menjadi terlalu berat bagi pembuat kode tunggal, dan pengembangan dihentikan pada tahun 2009, dengan versi beta terbaru yang tersedia untuk umum pada tahun 2013.

Ini jelas tidak lengkap, dan tidak cocok untuk segala jenis lingkungan bisnis, tetapi sebagai peninggalan untuk menjalankan dalam VM ini sangat menarik.


TempleOS

Terlepas dari apakah doktrin agama ekstrem di baliknya menarik minat Anda atau tidak, TempleOS adalah contoh sistem operasi menarik dari OS unik yang sepenuhnya independen. Itu dibuat dan dipelihara dengan dedikasi yang tinggi oleh satu orang, Terry A. Davis, selama sepuluh tahun. 

TempleOS - diprogram seluruhnya menggunakan bahasa Davis sendiri, HolyC bernama sangat baik, yang juga Anda gunakan untuk berinteraksi dengan cangkangnya - sengaja tidak menyertakan jaringan dan sama sekali tidak ada dukungan perangkat keras selain yang membentuk sistem inti PC. Jadi apa gunanya?

TempleOS telah dibangun dari bawah ke atas dengan apa yang tampak seperti tidak ada hang-up pada sistem operasi yang ada. Semuanya adalah hyperlink, artinya Anda dapat dengan cepat menggali ke sumber program semudah Anda menemukan dependensinya, dan ini sangat cepat; tidak ada paging, sehingga seluruh OS aktif dan berjalan dalam satu atau dua detik.

Sepertinya Anda tidak akan dapat menggunakan TempleOS untuk sesuatu yang solid, dan perjuangan kesehatan mental Davis yang terdokumentasi dengan baik tidak membantu posisinya di komunitas. Tetapi ini mencakup sejumlah besar ide menarik, terutama ketidakjelasan pembagian antara dokumen dan program, yang dapat berdampak pada sistem operasi yang lebih tradisional. Itulah sebabnya, meskipun pengembangan TempleOS telah berhenti dengan meninggalnya Terry pada tahun 2018, OS tersebut masih tersedia untuk banyak orang yang penasaran di luar sana.


Apple iOS

IOS Apple adalah salah satu contoh sistem operasi smartphone paling populer, nomor dua setelah Android. Ini berjalan pada perangkat keras Apple, termasuk iPhone, tablet iPad dan pemutar media iPod Touch.

Fitur khas iOS termasuk App Store tempat pengguna membeli aplikasi dan mengunduh perangkat lunak gratis, penekanan pada keamanan termasuk enkripsi yang kuat untuk membatasi apa yang dapat diekstrak oleh pengguna yang tidak sah dari telepon, dan antarmuka yang sederhana dan efisien dengan tombol perangkat keras minimal.


OS Android Google

Android adalah contoh sistem operasi paling populer di dunia dilihat dari jumlah perangkat yang dipasang. Sebagian besar dikembangkan oleh Google, ini terutama digunakan pada ponsel cerdas dan tablet. Tidak seperti iOS, ini dapat digunakan pada perangkat yang dibuat oleh berbagai produsen berbeda, dan pembuat tersebut dapat mengubah bagian antarmukanya agar sesuai dengan kebutuhan mereka sendiri.

Pengguna dapat mengunduh versi ubahsuaian dari sistem operasi karena sebagian besar adalah sumber terbuka, yang berarti siapa pun dapat secara legal memodifikasinya dan menerbitkannya sendiri. Namun, kebanyakan orang lebih memilih untuk tetap menggunakan versi yang disertakan pada perangkat mereka.

Android, seperti iOS, hadir dengan aplikasi dan toko media bernama Play Store yang dibuat oleh Google. Beberapa produsen telepon dan organisasi lain juga menawarkan toko mereka sendiri untuk menginstal perangkat lunak dan media.


Apple macOS

MacOS Apple, penerus sistem operasi OS X yang populer, berjalan di laptop dan desktop Apple. Sebagian didasarkan pada keluarga sistem operasi Unix yang bersejarah sejak penelitian tahun 1960-an di Lab Bell AT&T, macOS berbagi beberapa fitur dengan sistem operasi terkait Unix lainnya termasuk Linux. Meskipun antarmuka grafisnya berbeda, banyak antarmuka pemrograman yang mendasari dan fitur baris perintah yang sama.

Elemen tanda tangan macOS mencakup dok yang digunakan untuk menemukan program dan file yang sering digunakan, tombol keyboard unik termasuk tombol Command, dan tombol berwarna lampu lalu lintas yang digunakan untuk mengubah ukuran jendela program yang terbuka. MacOS dikenal dengan fitur-fiturnya yang ramah pengguna, yang meliputi Siri, asisten pribadi bersuara natural, dan FaceTime, aplikasi panggilan video Apple.


Sekian dulu artikel tentang contoh sistem operasi dari siipung.com , semoga bermanfaat dan jangan lupa bagikan artikel ini


You Might Also Like:

Newest PostNewest Post
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar