Skip to main content
Si Ipung

follow us

Segera berlangganan !! Akan hadir video dan tutorial menarik dari siipung.com dengan cara Subscribe ke youtube, klik Siipung Channel

×

Segitiga exposure : Pengaturan kamera yang sangat penting


Segitiga exposure - Dengan merubah mode otomatis ke mode manual pada kamera anda dipastikan anda harus mempelajari segitiga exposure, dalam segitiga exposure terdapat tiga komponen penting yang perlu anda ketahui agar hasil gambar yang anda ambil menjadi sesuai harapan.

Kali ini siipung.com akan membahas tentang segitiga exposure, komponen segitiga exposure, contoh segitiga exposure dalam penerapannya serta cara mengatur segitiga exposure agar hasilnya maksimal.

Segitiga exposure


Segitiga exposure hanyalah hubungan antara ISO Anda, shutter speed dan apertur . Ketiga komponen ini bekerja bersama untuk membuat exposure atau foto yang realistis. Ini disebut sebagai segitiga exposure karena ketika Anda menyesuaikan satu elemen, elemen lain HARUS berubah untuk menangkap exposure yang sama. Saat mempelajari dasar-dasar fotografi dan memahami segitiga paparan, sangat penting untuk selalu mengingat hubungan sebab dan akibat ini.

Sebelum kita masuk ke detail dan contoh teknis spesifik tentang memahami segitiga paparan, pertama-tama pastikan kita memahami masing-masing elemen - ISO, shutter speed, dan apertur.

Aperture

Aperture adalah ukuran seberapa terbuka atau tertutupnya iris lensa. Aperture yang lebih lebar (atau angka-f lebih rendah) berarti lebih banyak cahaya akan dibiarkan masuk oleh lensa. Aperture yang lebih sempit (atau angka-f lebih tinggi) memungkinkan lebih sedikit cahaya untuk mencapai sensor.

Anda mungkin bertanya-tanya mengapa kita menginginkan lebih sedikit cahaya untuk mencapai sensor. Jawaban sebagian besar adalah bahwa kita menginginkan depth of field yang lebih besar. Depth of field adalah produk sampingan dari aperture. Lubang yang lebih sempit (angka-f yang lebih tinggi) memberikan depth of field yang lebih besar, memungkinkan lebih banyak pemandangan menjadi fokus (lanskap). Lubang yang lebih luas (angka-f lebih rendah) menciptakan depth of field yang sempit, yang dapat membantu mengisolasi subjek dan merupakan salah satu alat komposisi terbesar yang Anda inginkan (potret).

Anda juga harus memperhatikan bahwa sebagian besar lensa paling tajam di sekitar f / 5.6 atau f / 8. Namun, banyak fotografer yang memakai ketajaman untuk efek isolasi subjek pada aperture yang lebih luas.

Shutter speed

Shutter speed adalah ukuran berapa lama rana tetap terbuka dan dengan demikian, berapa lama sensor terpapar cahaya. shutter speed yang lebih cepat memberi sensor lebih sedikit waktu untuk mengumpulkan cahaya dan karenanya, menghasilkan pencahayaan yang lebih rendah. shutter speed yang lebih lambat memungkinkan lebih banyak waktu bagi sensor untuk mengumpulkan cahaya dan menghasilkan pencahayaan yang lebih tinggi.

Banyak fotografer akan berpendapat bahwa ini adalah aspek yang paling penting, mengatakan jika shutter speed Anda tidak cukup cepat untuk memberikan gambar yang tajam.

Lebih lengkap : Shutter speed

ISO

Kita dapat mengontrol sensitivitas sensor digital dengan cepat, meskipun secara teknis, tidak mengendalikan sensitivitas; ini sebenarnya mengontrol penguatan pasca-gambar yang diterapkan.

Meningkatkan ISO pada dasarnya memungkinkan Anda mengambil gambar dengan konsdisi lebih sedikit cahaya. Namun, seperti biasa, ada kompromi: peningkatan ISO menghasilkan peningkatan noise dan kurang detail. Noise adalah hasil dari fluktuasi acak dalam sinyal listrik. Pada ISO yang lebih rendah, besarnya sinyal gambar relatif besar terhadap noise (rasio sinyal terhadap noise), yang berarti noise pada umumnya tetap tidak mengganggu. Ketika bekerja pada ISO yang lebih tinggi, sinyal gambar umumnya dekat besarnya dengan noise dan dengan demikian, noise memasuki gambar.

Pikirkan sinyal gambar dan noise sebagai bola. Jika sinyal gambar saya 1.000 bola, saya tidak akan melihat jika noise menambahkan 4 atau 5 bola ke gerombolan itu. Jika sinyal gambar saya kecil, katakan 10 bola, akan sangat terlihat jika noise menambahkan 5 bola ke gerombolan itu. Ketika saya memperkuat sinyal itu melalui penggunaan ISO tinggi, tingkat noise yang relatif tinggi juga akan diperkuat.

Jadi, mengapa menggunakan ISO tinggi? Seringkali, ketika mengambil gambar di cahaya rendah, Anda akan menemukan pada titik di mana Anda menggunakan aperture seluas mungkin dan shutter speed paling lambat yang Anda bisa untuk menghentikan gerakan. Pada titik ini, satu-satunya pilihan Anda adalah meningkatkan ISO. Lensa tidak dapat secara fisik membuka sendiri lebih lebar dan seperti dibahas di atas, mengorbankan ketajaman untuk shutter speed yang lebih lambat jarang dianjurkan. Saya lebih suka memiliki gambar kasar yang menunjukkan subjek yang terdefinisi dengan baik daripada gambar yang lebih halus dengan subjek hilang dalam blur.

Kesimpulan

Kombinasi  antara ISO, aperture dan shutter speed menghasilkan nilai pencahayaan yang setara untuk pengaturan tertentu. Jika salah satu dari elemen ini diubah, gambar yang dihasilkan tidak akan sama. Jika Anda meningkatkan f-stop untuk mengurangi jumlah cahaya yang masuk ke sensor, Anda juga perlu menyesuaikan shutter speed dan ISO untuk exposure yang setara; jika tidak, gambar Anda mungkin buram atau terlalu terang; eksposur berlebih atau kurang terang.

Atau anda bisa lihat nilai untuk menyembiangkan segitiga exposure dibawah ini :
Lihat juga video segitiga exposure :


Segera praktekan menggunakan kamera andalan Anda dengan mengatur segitiga exposure, semoga bermnafaat dan jangan lupa bagikan artikel ini.

https://www.colesclassroom.com/understanding-the-exposure-triangle/
https://fstoppers.com/education/exposure-triangle-understanding-how-aperture-shutter-speed-and-iso-work-together-72878

You Might Also Like:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar