Skip to main content
Si Ipung

follow us

Patuhi kebijakan pemerintah - Social Distancing: Penularan Corona Pesat

×

Pengertian JavaScript adalah - Sampai contoh JavaScript, lengkap

Pengertian JavaScript
Bagi seorang programer pasti tidak asing lagi dengan namanya JavaScript, namun bagi kalian yang akan belajar pemrograman, ingin mencari materi JavaScript ataupun penasaran dengan bahasa pemrograman JavaScript siipung.com akan berikan penjelasan selengkap mungkin tentang pengertian javascript, contoh javascript, cara kerja javascript hingga tool untuk mengembangkan javascript


Pengertian JavaScript

Pengertian JavaScript adalah bahasa script yang digunakan untuk membuat serta membantu mengontrol sebuah web dinamis, misalnya merefresh halaman, mengubah tampilan dan masih banyak lagi.

JavaScript adalah bahasa pemrograman komputer yang dinamis. JavaScript adalah bahasa paling umum digunakan sebagai bagian dari halaman web, yang implementasinya memungkinkan skrip sisi klien untuk berinteraksi dengan pengguna dan membuat halaman dinamis. Ini adalah bahasa pemrograman yang ditafsirkan dengan kemampuan berorientasi objek.

Dalam berselancar dunia maya sebenarnya sudah sering menemui proses JavaScript seperti timeline facebook secara otomatis memperbarui saat ada update terbaru, atau juga proses pecarian saran kata kunci pada kolom pencarian Google saat anda mengetik beberapa huruf.


Sejarah JavaScript

Sejarah JavaScript:

Hint

Sejarah JavaScript - Pada tahun 1993, Pusat Aplikasi Supercomputing Nasional (NCSA), sebuah unit dari Universitas Illinois di Urbana-Champaign , merilis NCSA Mosaic , peramban web grafis populer pertama , yang memainkan peranan penting dalam memperluas pertumbuhan World Wide yang baru lahir. Web di luar ceruk NeXTSTEP di mana WorldWideWeb telah terbentuk tiga tahun sebelumnya. Pada tahun 1994, sebuah perusahaan bernama Mosaic Communications didirikan di Mountain View, California dan mempekerjakan banyak penulis Mosaic NCSA asli untuk membuat Mosaic Netscape. Namun, ia tidak membagikan kode apa pun dengan NCSA Mosaic. Nama kode internal untuk browser perusahaan adalah Mozilla , portmanteau "Mosaic and Godzilla". Versi pertama dari browser Web, Mosaic Netscape 0.9, dirilis pada akhir 1994. Dalam waktu empat bulan, browser ini telah mengambil tiga perempat dari pasar browser dan menjadi browser web utama untuk tahun 1990-an. Untuk menghindari masalah kepemilikan merek dagang dengan NCSA, browser kemudian berganti nama menjadi Netscape Navigator pada tahun yang sama, dan perusahaan mengambil nama Netscape Communications. Netscape Communications menyadari bahwa Web perlu menjadi lebih dinamis. Marc Andreessen , pendiri perusahaan, percaya bahwa HTMLmembutuhkan "bahasa lem" yang mudah digunakan oleh desainer Web dan programmer paruh waktu untuk merakit komponen seperti gambar dan plugin, di mana kode dapat ditulis langsung di markup halaman Web. Pada 1995, Netscape Communications merekrut Brendan Eich dengan tujuan menanamkan bahasa pemrograman Skema ke dalam Netscape Navigator-nya. Sebelum memulai, Netscape Communications berkolaborasi dengan Sun Microsystems untuk memasukkan bahasa pemrograman Sun yang lebih statis, Java , dalam Netscape Navigator sehingga dapat bersaing dengan Microsoft untuk adopsi pengguna atas teknologi dan platform Web. Netscape Communications kemudian memutuskan bahwa bahasa scripting yang ingin mereka buat akan melengkapi Java dan harus memiliki sintaksis yang sama, yang mengecualikan mengadopsi bahasa lain seperti Perl , Python ,TCL , atau Skema. Untuk mempertahankan gagasan JavaScript terhadap proposal yang bersaing, perusahaan membutuhkan prototipe. Eich menulis satu dalam 10 hari, pada Mei 1995. Meskipun dikembangkan dengan nama Mocha, bahasa ini secara resmi disebut LiveScript ketika pertama kali dikirim dalam rilis beta Netscape Navigator 2.0 pada bulan September 1995, tetapi dinamai JavaScript saat digunakan di Netscape Navigator 2.0 beta 3 pada bulan Desember. Pilihan nama terakhir menyebabkan kebingungan, memberi kesan bahwa bahasa tersebut merupakan spin-off dari bahasa pemrograman Java, dan pilihan tersebut telah ditandai sebagai taktik pemasaran oleh Netscape untuk memberikan JavaScript pada cap apa yang kemudian bahasa pemrograman Web baru panas. Ada kesalahpahaman umum bahwa JavaScript dipengaruhi oleh bahasa scripting halaman Web sebelumnya yang dikembangkan oleh Nombas bernama Cmm (jangan dikelirukan dengan C yang kemudian dibuat pada tahun 1997). Brendan Eich, belum pernah mendengar tentang Cmm sebelum ia membuat LiveScript. Nombas memang memasukkan skrip halaman Web tertanam mereka ke Netscape, meskipun skrip halaman Web bukan konsep baru, seperti yang ditunjukkan oleh browser Web ViolaWWW . Nombas kemudian beralih untuk menawarkan JavaScript alih-alih Cmm dalam produk ScriptEase mereka dan merupakan bagian dari grup TC39 yang membuat standar ECMAScript


Manfaat JavaScript

  1. Menambahkan interaktivitas ke situs web
    • Jika Anda ingin situs web lebih dari sekadar halaman teks statis, Anda harus melakukan beberapa Javascript.
  2. Mengembangkan aplikasi seluler
    • JavaScript bukan hanya untuk situs web tetapi juga digunakan untuk membuat aplikasi yang Anda miliki di ponsel dan tablet Anda
  3. Membuat game berbasis browser web
    • Pernah memainkan game langsung dari browser web Anda? JavaScript mungkin membantu mewujudkannya
  4. Pengembangan web back-end
    • Yah, JavaScript paling banyak digunakan di ujung depan, tetapi bahasa scripting yang cukup fleksibel untuk digunakan pada infrastruktur back-end juga.

JavaScript juga bisa melakukan seperti :

  • Mendeklarasikan variabel.
  • Menyimpan dan mengambil nilai.
  • Menentukan dan menjalankan fungsi.
  • Menentukan objek dan kelas JavaScript.
  • Memuat dan menggunakan modul eksternal.
  • Menulis event handler yang merespons klik event.
  • Menulis kode server.
  • Dan banyak lagi.

Cara kerja JavaScript

Sumber : https://www.makeuseof.com/tag/what-is-javascript/

Ada dua bagian penting untuk dipelajari: Cara kerja browser web, dan Document Object Model (DOM)

Browser web memuat halaman web, mem-parsing HTML, dan menciptakan apa yang dikenal sebagai Document Object Model (DOM) dari konten. DOM menyajikan tampilan langsung dari halaman web ke kode JavaScript Anda

Browser kemudian akan mengambil semua yang tertaut ke HTML, seperti gambar dan file CSS. Informasi CSS berasal dari parser CSS

HTML dan CSS disatukan oleh DOM untuk membuat halaman web terlebih dahulu. Kemudian, mesin JavaScript browser memuat file JavaScript dan kode sebaris tetapi tidak segera menjalankan kode, menunggu HTML dan CSS untuk menyelesaikan pemuatan

Setelah selesai, JavaScript dijalankan sesuai urutan kode ditulis. Ini mengakibatkan DOM diperbarui oleh kode JavaScript dan diberikan oleh browser

Urutan di sini penting. Jika JavaScript tidak menunggu HTML dan CSS selesai, itu tidak akan dapat mengubah elemen DOM


Contoh JavaScript

Berikut ini contoh JavaScript yang digunakan untuk menampilkan data pada elemen yang sudah diberi atribut id.

JavaScript diapit antara tag <script> </script>.


<!DOCTYPE html>
<html>
<body>
<h2>JavaScript Objects</h2>
<p id="demo"></p>
<script>
// Membuat objek
var person = {firstName:"John", lastName:"Doe", age:50, eyeColor:"blue"};
// Menampilkan data dari objek ke elemen dengan id "demo"
document.getElementById("demo").innerHTML =
person.firstName + " is " + person.age + " years old.";
</script>
</body>
</html>


Kelebihan dan kekurangan JavaScript


Kelebihan JavaScript adalah :

  • Kurang interaksi server - Anda dapat memvalidasi input pengguna sebelum mengirim halaman ke server. Ini menghemat lalu lintas server, yang berarti lebih sedikit memuat di server Anda.
  • Umpan balik langsung kepada pengunjung - Tidak perlu menunggu untuk memuat ulang halaman untuk melihat apakah pengguna lupa memasukkan data tertentu.
  • Peningkatan interaktivitas - Anda dapat membuat antarmuka yang bereaksi saat pengguna mengarahkan mouse dengan mouse atau mengaktifkannya melalui keyboard.
  • Antarmuka yang lebih banyak - Anda dapat menggunakan JavaScript untuk memasukkan item seperti komponen drag drop dan bilah geser untuk memberikan Antarmuka yang lebih menarik kepada pengunjung situs Anda.

Kekurangan JavaScript adalah :

  • JavaScript sisi klien tidak mengizinkan pembacaan atau penulisan file. Ini telah disimpan karena alasan keamanan.
  • JavaScript tidak dapat digunakan untuk aplikasi jaringan karena tidak ada dukungan seperti itu.
  • JavaScript tidak memiliki kemampuan multi-threading atau multiprosesor.

Framework JavaScript


Pengenalan framework JavaScript

Framework JavaScript adalah kerangka yang menentukan bagaimana aliran kontrol aplikasi dibuat, setiap framework mempunyai pola desain yang berbeda-beda.

Framework juga merupakan kumpulan banyak library, Fungsionalitas seperti penanganan event, membuat panggilan AJAX, template dan pengikatan data, dan pengujian dibangun ke dalam framework.


Contoh framework JavaScript populer

Berikut ini framework JavaScript populer :
  1. Angular
  2. Vue.Js
  3. Redux
  4. Ember.Js
  5. Meteor
  6. Mithril
  7. Aurelia
  8. Ionic
  9. Mocha
  10. Webix
  11. Next.Js
  12. Jasmine
  13. Mercury
  14. Riot.Js
  15. Backbone

Library JavaScript


Pengenalan library JavaScript

Library JavaScript adalah kode yang bisa digunakan dalam proses membangun aplikasi yang didalamnya terdapat fungsi tertentu, dalam library ada kumpulan fungsi, objek serta kelas.


Contoh library JavaScript populer

Berikut ini library JavaScript populer :

  1. React
  2. jQuery
  3. Polymer
  4. Jest
  5. Knockout
  6. Socket
  7. MobX
  8. Omniscient
  9. Algolia Places
  10. Three.Js
  11. TaffyDB
  12. Voca
  13. Popper.Js
  14. Multiple.Js

Kumpulan software untuk pengembangan JavaScript

JavaScript adalah bahasa skrip yang populer sehingga banyak pengembang yang juga membuat framework, library dan tentunya software guna mempermudah membangun aplikasi menggunakan JavaScript.

Jika Anda baru belajar JavaScript disini siipung.com akan memberikan beberapa software untuk membangun aplikasi menggunakan JavaScript, tester JavaScript, editor teks, otomatisasi JavaScript dan lainnya.

SUBLIME TEXT Ini adalah editor teks lintas-platform berpemilik dengan Python API. Secara native mendukung banyak bahasa dan bahasa markup. Dan Plugins juga dapat diinstal untuk fungsi-fungsi baru.

GULP Gulp pada dasarnya adalah alat otomatisasi tugas. File yang Anda buat di alat ini, adalah file JavaScript biasa yang dapat Anda jalankan untuk mengotomatiskan tugas-tugas kasar Anda. Itu datang di bawah kategori manajer paket. Gulp sangat ramah bagi pengembang dan mudah dipelajari.

NPM NPM dikenal sebagai NodeJs Package Manager, yang merupakan repositori online untuk proyek penerbitan yang dibuat di NodeJS. Jika Anda adalah pengembang JS, Anda harus tahu NPM

WEBPACK Webpack membantu Anda dalam memuat modul Anda dengan beberapa dependensi seperti .js, .css, .html dll. Webpack berfungsi sebagai bundler yang mengelompokkan file sejenis Anda ke dalam satu file akurat. Great for DevOps peeps mencari cara mudah untuk mengatur dan mengemas file penempatan mereka

ESLINT Alat yang digunakan untuk menemukan kesalahan. Ini adalah alat linting JavaScript pluggable. Alat ini akan membantu Anda menemukan kesalahan pemrograman dan harus dimiliki oleh penguji JavaScript pemula. Itu juga datang di bawah NPM.

JASMINE Jasmine adalah rangkaian uji yang mulai beraksi ketika JavaScript Anda dipasang di browser Anda. Merupakan rangkaian uji berbasis perilaku yang sepenuhnya otomatis. Ini menyediakan lingkungan pengujian untuk semua jenis proyek Node.js.

BROWSERIFY Browserify hanya dapat digunakan dengan proyek Node.js dan menjadikannya langsung masuk ke browser. Ini berfungsi baik pada modul-modul kecil.

MOCHA Mocha adalah kerangka pengujian sederhana dan fleksibel berdasarkan javascript. Ini juga menawarkan pengujian asinkron dan Anda juga dapat menggunakan pustaka pernyataan apa pun dengannya.

QUNIT menggunakan NPM, yang merupakan kerangka kerja pengujian javascript. Ini adalah kerangka kerja pengujian unit berbasis javascript.

CODE ORCHESTRA Code Orchestra juga dikenal sebagai COLT (Code orchestra Live Coding tool). Dapat digunakan oleh setiap IDE yang bermanfaat bagi pengguna / pembuat kode untuk menggunakan alat itu dengan IDE apa pun, ia merasa nyaman.

CircleCI Continuous Integration diperlakukan sebagai alat praktik pengembangan yang memungkinkan pengembang untuk mengintegrasikan kode mereka dalam repositori bersama beberapa kali sehari.

TRAVIS Dengan bantuan Travis CI, Anda dapat dengan mudah menyinkronkan proyek GITHUB Anda. Travis menawarkan lebih banyak dukungan bahasa daripada circleCI dan juga Anda dapat menjalankan tes di linux dan mac OS pada saat yang bersamaan.

Codeship CODESHIP adalah alat Integrasi Berkelanjutan yang membantu dalam menemukan kesalahan. Layanan ini menawarkan berbagai opsi pengaturan yang kuat.

APPVEYOR Appveyor adalah pembangun proyek sumber terbuka. Ini bekerja baik untuk repositori GITHUB. Pengguna dapat login ke VM yang sebenarnya.

JENKINS Jenkins adalah server atau alat Integrasi berkelanjutan yang ditulis dalam java. Ini dianggap sebagai alat CI Standalone dengan banyak plugin yang dapat Anda gunakan untuk melakukan apa saja

Lihat dulu contoh software sebelum kamu instal.

Gimana menarik kan bahasa pemrograman JavaScript ini ?, lalu dari framework dan library diatas mana yang sudah kalian gunakan ?. tulis dikolom komentar ya beserta alasannya

Sekian dulu postingan tentang pengertian JavaScript, contoh JavaScript dan lainnya dari siipung.com, jangan lupa bagikan ya

https://www.tutorialspoint.com/javascript/javascript_overview.htm https://www.makeuseof.com/tag/what-is-javascript/ https://skillcrush.com/2012/04/05/javascript/ https://en.wikipedia.org/wiki/JavaScript https://www.w3schools.com/js/js_objects.asp https://code.tutsplus.com/id/articles/essential-javascript-libraries-and-frameworks-you-should-know-about--cms-29540 https://itnext.io/top-15-must-have-tools-for-javascript-developers-137fd825db65

You Might Also Like:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar