Skip to main content
Si Ipung

follow us

Stay home but let your heart should be in a spirit of prayer.

Tanpa BIOS komputer tidak menyala

BIOS adalah salah satu perangkat terpenting dalam komputer, bahkan tanpa adanya BIOS komputer tidak dapat hidup, bagaimana bisa? yuk simak artikel selengkapnya di siipung.com


Pengertian BIOS

Pengertian BIOS - BIOS adalah (sistem input / output dasar) program yang digunakan mikroprosesor komputer untuk memulai sistem komputer setelah Anda menyalakannya. BIOS juga mengelola aliran data antara sistem operasi komputer dan perangkat yang terpasang seperti hard disk, adaptor video,  keyboard , mouse, serta printer .

BIOS adalah bagian integral dari komputer Anda dan sudah terpasang saat pertama anda membeli komputer. (Sebaliknya, sistem operasi dapat dipasang sebelumnya oleh pabrikan atau vendor atau dipasang sendiri oleh pengguna.) BIOS adalah program yang dapat diakses oleh mikroprosesor pada chip EPROM (memory read-only memory ) yang dapat diprogram . Ketika Anda menyalakan komputer Anda, mikroprosesor memberikan kontrol ke program BIOS, yang selalu terletak di tempat yang sama di EPROM.

Ketika BIOS memulai (menyalakan) komputer Anda, pertama-tama menentukan apakah semua lampiran sudah terpasang dan berfungsi. Kemudian, ini memuat sistem operasi (atau bagian-bagian penting darinya) ke dalam memori akses acak ( RAM ) komputer Anda dari hard disk atau drive disket Anda.

Dengan BIOS, sistem operasi Anda dan aplikasinya tidak harus mengetahui detail yang tepat (seperti alamat perangkat keras) tentang perangkat input / perangkat output yang terpasang. Saat detail perangkat berubah, hanya program BIOS yang perlu diubah. Terkadang perubahan ini dapat dilakukan selama pengaturan sistem Anda. Bagaimanapun, sistem operasi Anda atau aplikasi yang Anda gunakan tidak perlu diubah.

Secara teoritis BIOS akan selalu menjadi perantara antara mikroprosesor dan informasi kontrol perangkat I / O serta aliran data, dalam beberapa kasus, BIOS dapat mengatur agar data terkirim langsung ke memori dari perangkat (seperti video card) yang memerlukan aliran data lebih cepat untuk menjadi efektif.

Keamanan BIOS adalah komponen keamanan cyber yang agak terabaikan, tetapi harus dikelola untuk mencegah peretas mengeksekusi kode jahat ke OS. Kelompok keamanan Cylance, pada 2017, menunjukkan bagaimana kelemahan keamanan BIOS modern dapat mengaktifkan program ransomware di dalam Unified Extensible Firmware Interface motherboard dan mengeksploitasi kerentanan BIOS PC lainnya.


Sejarah BIOS

Sejarah BIOS - Istilah BIOS (Basic Input / Output System) diciptakan oleh Gary Kildall dan pertama kali muncul di sistem operasi CP / M pada tahun 1975,  menjelaskan bagian spesifik mesin dari CP / M yang dimuat selama waktu boot yang berhubungan langsung dengan perangkat keras . (Mesin CP / M biasanya hanya memiliki boot loader sederhana di ROM-nya.)

Versi MS-DOS , PC DOS atau DR-DOS berisi file yang disebut " IO.SYS ", " IBMBIO.COM ", "IBMBIO.SYS", atau "DRBIOS.SYS"; file ini dikenal sebagai "DOS BIOS" (juga dikenal sebagai "Sistem I / O DOS") dan berisi bagian khusus perangkat keras tingkat rendah dari sistem operasi. Bersama dengan "BIOS Sistem" khusus perangkat keras yang mendasari tetapi tidak bergantung pada sistem operasi, yang berada di ROM , ini mewakili analog ke " CP / M BIOS ".

BIOS yang awalnya dimiliki oleh IBM PC telah direkayasa balik oleh beberapa perusahaan (seperti Phoenix Technologies ) yang ingin membuat sistem yang kompatibel. 

Dengan diperkenalkannya mesin PS / 2, IBM membagi BIOS Sistem menjadi bagian mode nyata dan mode terlindungi. Bagian real-mode dimaksudkan untuk menyediakan kompatibilitas ke belakang dengan sistem operasi yang ada seperti DOS, dan oleh karena itu dinamai "CBIOS" (untuk "Compatibility BIOS"), sedangkan "ABIOS" (untuk "Advanced BIOS") menyediakan antarmuka baru secara khusus cocok untuk sistem operasi multitasking seperti OS / 2.


User Interface

BIOS dari IBM PC dan XT asli tidak memiliki antarmuka pengguna interaktif. Kode atau pesan kesalahan ditampilkan di layar, atau rangkaian suara yang dikodekan dihasilkan untuk memberi sinyal kesalahan ketika power-on self-test (POST) tidak dilanjutkan ke titik berhasil menginisialisasi adaptor tampilan video. Opsi pada IBM PC dan XT ditetapkan oleh sakelar dan jumper pada papan utama dan pada kartu ekspansi .

Dimulai sekitar pertengahan 1990-an, menjadi tipikal untuk ROM BIOS untuk menyertakan "utilitas konfigurasi BIOS" (BCU) atau "Utilitas pengaturan BIOS", diakses saat penyalaan sistem dengan urutan tombol tertentu. Program ini memungkinkan pengguna untuk mengatur opsi konfigurasi sistem, dari jenis yang sebelumnya diatur menggunakan sakelar DIP , melalui sistem menu interaktif yang dikontrol melalui keyboard. Untuk periode sementara, PC yang kompatibel dengan IBM‍,  termasuk IBM AT ‍ menyimpan pengaturan konfigurasi dalam RAM yang didukung baterai dan menggunakan program konfigurasi yang dapat di-boot pada floppy disk, bukan di ROM, untuk mengatur opsi konfigurasi yang terdapat dalam memori ini. Floppy disk disertakan dengan komputer, dan jika hilang pengaturan sistem tidak dapat diubah. Hal yang sama diterapkan secara umum pada komputer dengan bus EISA , yang program konfigurasinya disebut EISA Configuration Utility (ECU).

Komputer modern yang kompatibel dengan Wintel menyediakan rutinitas pengaturan yang pada dasarnya tidak berubah dari utilitas pengaturan BIOS residen ROM pada akhir 1990-an; pengguna dapat mengonfigurasi opsi perangkat keras menggunakan keyboard dan tampilan video. Mesin Wintel modern dapat menyimpan pengaturan konfigurasi BIOS dalam flash ROM, mungkin flash ROM yang sama yang menampung BIOS itu sendiri.


Cara Kerja BIOS

BIOS memiliki sejumlah peran berbeda, tetapi peran terpentingnya adalah memuat sistem operasi. Saat Anda menyalakan komputer dan mikroprosesor mencoba menjalankan instruksi pertamanya, ia harus mendapatkan instruksi itu dari suatu tempat. Itu tidak bisa mendapatkannya dari sistem operasi karena sistem operasi terletak pada hard disk, dan mikroprosesor tidak dapat mengaksesnya tanpa beberapa instruksi yang memberitahukan caranya. BIOS menyediakan instruksi tersebut . Beberapa tugas umum lain yang dilakukan BIOS adalah:

  • Power-on self-test (POST) untuk semua komponen perangkat keras yang berbeda dalam sistem untuk memastikan semuanya bekerja dengan benar
  • Mengaktifkan chip BIOS lain pada kartu berbeda yang dipasang di komputer - Misalnya, SCSI dan kartu grafis sering kali memiliki chip BIOS sendiri.
  • Menyediakan satu set rutinitas tingkat rendah yang digunakan sistem operasi untuk antarmuka ke perangkat keras yang berbeda - Rutinitas inilah yang memberi nama pada BIOS. Mereka mengatur hal-hal seperti keyboard , layar , dan port serial dan paralel , terutama saat komputer melakukan booting.
  • Mengelola kumpulan pengaturan untuk hard disk , jam, dll.

BIOS adalah perangkat lunak khusus yang menghubungkan komponen perangkat keras utama komputer Anda dengan sistem operasi . Biasanya disimpan pada chip memori Flash pada motherboard , tetapi terkadang chip tersebut adalah jenis ROM lain .

BIOS menggunakan memori Flash, sejenis ROM.

Saat Anda menyalakan komputer, BIOS melakukan beberapa hal ::

  1. Periksa CMOS Setup untuk pengaturan kustom
  2. Muat penangan interupsi dan driver perangkat
  3. Inisialisasi register dan manajemen daya
  4. Lakukan power-on self-test (POST)
  5. Tampilkan pengaturan sistem
  6. Tentukan perangkat mana yang dapat di-boot
  7. Mulai urutan bootstrap

Hal pertama yang dilakukan BIOS adalah memeriksa informasi yang disimpan dalam jumlah kecil (64 byte ) RAM yang terletak pada chip komplementer metal oxide semiconductor (CMOS). Pengaturan CMOS memberikan informasi rinci khusus untuk sistem Anda dan dapat diubah saat sistem Anda berubah. BIOS menggunakan informasi ini untuk mengubah atau menambah pemrograman default sesuai kebutuhan. Kami akan membicarakan lebih lanjut tentang pengaturan ini nanti.

Penangan interupsi adalah bagian kecil dari perangkat lunak yang bertindak sebagai penerjemah antara komponen perangkat keras dan sistem operasi. Misalnya, saat Anda menekan sebuah tombol pada keyboard Anda, sinyal dikirim ke keyboard interrupt handler, yang memberi tahu CPU apa itu dan meneruskannya ke sistem operasi. The driver perangkat adalah potongan-potongan lain dari perangkat lunak yang mengidentifikasi komponen perangkat keras dasar seperti keyboard, mouse, hard drive dan floppy drive. Karena BIOS secara konstan mencegat sinyal ke dan dari perangkat keras, biasanya disalin, atau dibayangi , ke dalam RAM untuk bekerja lebih cepat.


Kegunaan BIOS

Apasih fungsi BIOS atau kegunaan BIOS ? BIOS sangat penting dalam proses booting perangkat. Faktanya, jika BIOS tidak berfungsi atau tidak ada, perangkat akan gagal untuk memulai.

Nah, ada beberapa fungsi penting yang dilakukan BIOS di perangkat komputer. Fungsi-fungsi ini penting untuk kelancaran perangkat. Fungsi BIOS adalah :

  • Menginisialisasi dan Menguji Komponen Perangkat Keras: Agar perangkat komputer berfungsi normal, komponen perangkat keras tertentu seperti hard disk, kartu grafis, dan keyboard harus berfungsi. Ini adalah tugas BIOS untuk memastikan hal ini. Dengan demikian, segera setelah perangkat dihidupkan, mikroprosesornya meneruskan kontrol ke BIOS. Hal pertama yang dilakukan BIOS adalah menginisialisasi dan menguji komponen perangkat keras sistem. Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa komponen terpasang, berfungsi dan dapat diakses ke Sistem Operasi (OS). Jika ada komponen perangkat keras yang tidak dapat diakses, BIOS akan menghentikan proses booting dan mengeluarkan peringatan. Siapa pun yang mencoba mem-boot komputer desktop tanpa memasang keyboard telah menyaksikan BIOS beraksi.
  • Memuat bootloader atau OS: Setelah setiap komponen perangkat keras berhasil diinisialisasi dan diuji, BIOS kemudian melanjutkan untuk memuat OS. Ada dua kemungkinan pendekatan yang diperlukan untuk mencapai ini. Dalam kebanyakan kasus, BIOS memuat OS secara langsung. Ini hanya menempatkan program OS dari hard disk dan memuatnya. Namun, dalam beberapa kasus, BIOS memuat bootloader. Bootloader hanyalah sebuah program yang digunakan untuk memuat OS. Saat BIOS memuat bootloader, ia meneruskan kontrol ke bootloader. Bootloader kemudian memuat OS.
  • Menyediakan lapisan abstraksi untuk perangkat I / O: Perangkat Input / Output (I / O) adalah bagian penting dari sistem komputer. Contoh perangkat I / O termasuk keyboard, mouse, display (misalnya layar atau monitor), printer, pengontrol game, webcam, dll. Bahkan, tanpa perangkat I / O, tidak mungkin orang menggunakan komputer. Sekarang, untuk Perangkat I / O berfungsi, OS dan program aplikasi harus mampu berinteraksi dengannya. BIOS memfasilitasi interaksi tersebut dengan menyediakan lapisan abstraksi untuk perangkat I / O. Lapisan abstraksi ini sangat berguna bagi pemrogram komputer. Ini memastikan bahwa mereka dapat membuat aplikasi yang dapat berinteraksi dengan perangkat keras apa pun tanpa perlu mengetahui detail bagaimana setiap perangkat keras diimplementasikan. Sebagai lapisan abstraksi, BIOS biasanya bertindak sebagai perantara antara mikroprosesor dan perangkat I / O. Ini pada dasarnya memfasilitasi aliran data dan kontrol perangkat. Hal ini memudahkan OS dan program komputer untuk berinteraksi dengan perangkat I / O. Namun, tidak semua sistem komputer menggunakan lapisan abstraksi BIOS. Sebagian besar sistem modern sebenarnya mengakses perangkat I / O secara langsung. Ini karena akses langsung jauh lebih cepat. Sistem semacam itu mengabaikan lapisan abstraksi I / O BIOS.

Singkatnya, perangkat komputer membutuhkan BIOS untuk menjalankan tiga fungsi utama. Dua yang paling penting adalah menginisialisasi dan menguji komponen perangkat keras; dan memuat Sistem Operasi. Ini penting untuk proses start-up. Yang ketiga adalah menyediakan lapisan abstraksi untuk perangkat I / O. Ini memungkinkan OS dan program aplikasi untuk berinteraksi dengan perangkat I / O.


Macam - macam BIOS



1. UEFI (Unified Extensible Firmware Interface) BIOS - Semua PC modern memiliki UEFI  BIOS. UEFI dapat menangani drive yang berukuran 2.2TB atau lebih besar berkat itu membuang metode Master Boot Record (MBR) untuk mendukung teknik GUID Partition Table (GPT) yang lebih modern. Sementara PC Intel beralih dari Legacy BIOS dan menuju firmware UEFI, PC Mac Apple tidak pernah menggunakan BIOS .

2. Legacy BIOS (Basic Input / Output System) - motherboard yang lebih tua memiliki firmware BIOS warisan untuk menyalakan PC. Sementara, seperti UEFI, ia mengontrol bagaimana CPU dan komponen berinteraksi, Legacy BIOS memiliki beberapa batasan. Mereka tidak dapat mengenali drive yang lebih besar dari 2,1TB dan memiliki menu hanya teks dalam program pengaturannya.


Konfigurasi BIOS

Konfigurasi BIOS - BIOS memeriksa CMOS Setup untuk pengaturan kustom. Inilah yang Anda lakukan untuk mengubah pengaturan tersebut.

Untuk masuk ke CMOS Setup, Anda harus menekan tombol tertentu atau kombinasi tombol selama urutan startup awal . Kebanyakan sistem menggunakan "Esc," "Del," "F1," "F2," "Ctrl-Esc" atau "Ctrl-Alt-Esc" untuk masuk kedalam pengaturan. Biasanya ada sebaris teks di bagian bawah tampilan yang memberitahu Anda "Tekan .... untuk Masuk ke Pengaturan."

Setelah Anda memasuki pengaturan, Anda akan melihat serangkaian layar teks dengan sejumlah opsi. Beberapa di antaranya adalah standar, sementara yang lain bervariasi menurut pabrikan BIOS. Opsi umum BIOS adalah:

  • Sistem Waktu / Tanggal - Mengatur waktu dan tanggal sistem
  • Boot Sequence - Urutan BIOS akan mencoba memuat sistem operasi
  • Pasang dan Pakai - Standar untuk mendeteksi otomatis perangkat yang terhubung; harus disetel ke "Ya" jika komputer dan sistem operasi Anda mendukungnya
  • Mouse / Keyboard - "Aktifkan Num Lock", "Aktifkan Keyboard", "Deteksi Otomatis Mouse" ...
  • Konfigurasi Drive - Konfigurasi hard drive, CD-ROM dan floppy drive
  • Memori - Arahkan BIOS ke shadow ke alamat memori tertentu
  • Keamanan - Tetapkan kata sandi untuk mengakses komputer
  • Manajemen Daya - Pilih apakah akan menggunakan manajemen daya, serta mengatur lama waktu siaga dan penundaan
  • Keluar - Simpan perubahan Anda, buang perubahan Anda atau pulihkan pengaturan default

Berhati-hatilah saat membuat perubahan pada penyiapan. Pengaturan yang salah dapat membuat komputer Anda tidak bisa boot. Ketika Anda selesai dengan perubahan Anda, Anda harus memilih "Simpan Perubahan" dan keluar. BIOS kemudian akan me-restart komputer Anda sehingga pengaturan baru diterapkan.

BIOS menggunakan teknologi CMOS untuk menyimpan setiap perubahan yang dilakukan pada pengaturan komputer. Dengan teknologi ini, lithium kecil atau Ni-Cad baterai dapat menyediakan daya yang cukup untuk menyimpan data selama bertahun-tahun. Faktanya, beberapa chip yang lebih baru memiliki baterai lithium kecil 10 tahun yang terpasang langsung ke dalam chip CMOS


Cara Update BIOS

Meskipun update BIOS sangat jarang dilakukan namun langkah ini terkadang tetap diperlukan, namun update BIOS mempunyai resiko error dan motherboard tidak bisa digunakan lagi.

1. Temukan versi BIOS Anda saat ini: Sebelum Anda memutakhirkan BIOS Anda, pastikan Anda benar-benar menginstal versi baru. Cara termudah untuk mengetahui versi BIOS Anda adalah dengan membuka aplikasi Informasi Sistem dengan mengetikkan msinfo ke dalam bilah pencarian Windows. Di jendela yang terbuka, versi BIOS Anda akan muncul di sebelah kanan, di bawah kecepatan prosesor Anda. Catat nomor versi dan tanggal Anda, lalu bandingkan dengan versi terbaru yang tersedia di halaman dukungan motherboard Anda di situs web produsen.

2. Masuk ke UEFI BIOS: Saat Anda mem-boot PC, Anda akan melihat teks yang memberi tahu Anda tombol mana yang harus ditekan untuk masuk ke UEFI BIOS. Tekan itu! (Tombol persis diperlukan, dan desain panel kontrol UEFI setiap motherboard berbeda, jadi petunjuk ini akan menjadi lebih banyak pedoman daripada petunjuk langkah demi langkah.)

3. Boot ke panel kontrol UEFI (jika memungkinkan): Meskipun tidak semua motherboard menawarkan fitur ini, pada model tertentu Anda dapat melakukan booting ke panel kontrol UEFI dan menggunakan utilitas pembaruan internal untuk menyambung ke internet dan menginstal firmware terbaru dari server pabrik. Fitur yang sangat bagus ini membuat pembaruan ke revisi firmware yang lebih baru semudah mungkin.

Prosesnya sedikit lebih rumit untuk motherboard yang tidak mendukung fitur ini.

4. Temukan pembaruan BIOS terbaru dari halaman dukungan motherboard Anda: Buka halaman dukungan motherboard Anda di situs web produsen. Pembaruan BIOS terbaru harus ada di bagian dukungan dan unduhan.

5. Unduh dan ekstrak file pembaruan BIOS 

6. Transfer file pembaruan ke flash drive USB 

7. Nyalakan ulang komputer Anda ke panel kontrol UEFI

8. Luncurkan alat pembaruan firmware atau alat flashing UEFI dan cadangkan firmware yang ada di PC Anda ke flash drive: Ini melindungi Anda jika terjadi kesalahan.

9. Gunakan utilitas UEFI yang sama untuk memilih gambar firmware baru yang Anda simpan di flash drive: Menjalankan utilitas update firmware hanya membutuhkan waktu beberapa menit, tetapi pastikan untuk tidak mematikan PC Anda selama proses ini. Ini penting .

10. Setelah proses flashing selesai, restart komputer Anda : BIOS PC Anda yang telah diperbarui siap beraksi.

Beberapa produsen menawarkan utilitas yang dapat memperbarui chip UEFI Anda langsung dari dalam Windows dengan menjalankan file .exe, tetapi kami sangat menyarankan menggunakan salah satu dari dua metode di atas untuk menghindari masalah.

Sekali lagi, memperbarui BIOS PC Anda dapat memberikan banyak manfaat, tetapi penting untuk memahami risikonya. Jangan menyentuhnya jika tidak ada alasan yang jelas dan kuat untuk memperbarui firmware UEFI Anda. Yang mengatakan, jika Anda ingin memasukkan CPU yang lebih baru ke motherboard yang lebih lama, maka jelas bahwa pembaruan BIOS ada di masa depan Anda.


Itulah artikel tentang BIOS dari siipung.com, semoga bermanfaat, dan jangan lupa bagikan artikel ini.


Source
https://whatis.techtarget.com/definition/BIOS-basic-input-output-system
https://en.wikipedia.org/wiki/BIOS
http://www.mindpride.net/root/Extras/how-stuff-works/how_bios_works.htm
https://www.datarecovery.co.nz/faq/bios/
https://www.tomshardware.com/reviews/motherboard-firmware-definition,5750.html
https://www.pcworld.com/article/187437/how-to-update-your-bios.html

You Might Also Like:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar